Skip to content

Ngobrol Sama Tuhan

Mei 27, 2010

Mengapa “t” kecil… yu mari disimak…😀

—***—

Pada ber-Tuhan kan?

Udah pernah mengajak atau diajak ngobrol sama tuhan?

Saat dulu masih kerja diwilayah Jakarta kota, gw pernah mengajaknya ngobrol. Duduk bersama di pantry, menyeruput kopi panas nan harum sambil menyedot dalam-dalam sebatang roko sampoerna mild menthol. Gw ngeluhin kondisi kantor yang makin rungsing dan “ketakutan akan kemandirian dan kesendirian”. Kami terlibat percakapan yang seru, dimulai dari pertanyaan gw. “Kenapa kondisi kantor makin rungsing ya?”

“Maksut loooooooo…?”Tanya tuhan


“Iya, rungsing. Peraturan nggak jelas, gaji tahun ini nggak naek.
tuhan, bantuin gw dong biar gaji gw naek, ekonomi baek, gw juga bisa beli mobil biar nggak melulu naek bebek. Capek nih. tuhan, bantuin gw dong…”

tuhan menyeruput kopinya, terdiam lama dan berpikir. Dahinya berkerut sembari ngelepusin asep roko tinggi-tinggi keatas dengan tak langsung menjawab. Gw senggol lengannya, kopi tumpah sedikit dan ia marah.

“Kira-kira dong kalo nyenggol! Tumpah nih bush!”

“Ye…! lagian ditanyain nggak jawab!
tuhan! Bantu gw dong, jangan cuma diem aje…”

“Apa yang kiranya bisa gw bantu dari elo?”

Gw ketawa ngakak campur kesel. Bingung ada tuhan model begini. tuhan minta disembah tapi saat dimintai tolong malah bingung. Pake nanya pulak, apa yang bisa dibantu. Buset. Agak marah gw ngomong lagi ke dia.

“Jadi tuhan
. elo rese’ banget ye?
Dimintai tolong buat menuhin permintaan gw pake nanya balik segala!”

tuhan bales marah dan ia menjawab keras, “bush! Kalo elo mau gaji lo naek, kalo elo mau ekonomi lo membaek, kalo elo mau bisa beli mobil dan nggak cuma naek bebek, elo kudu kerja yang bener! Buktiin ke gw dong kalo elo punya potensi yang bisa dikembangin dengan baek!”

Emosi gw langsung meledak, yang pada akhirnya kemarahan-kemarahan dan kedongkolan gw selama ini terpendam yang lebih banyaknya kesoal perbedaan persepsi akhirnya terakumulasi saat itu. Kalo tadi lengannya gw senggol sampe tumpah kopinya, kali ini gw ambil cangkir kopinya trus gw siramin kedia dan pergi ninggalin dia sambil marah. Gw pergi sejauh-jauhnya dari dia dan bilang, “Elo itu ternyata bukan tuhan tapi atasan sialan, ya! Jangan harap gw nyembah elo lagi!”

Gw pun pergi ninggalin tempat kerja gw. Gw tinggalin juga banyak tuhan dengan ‘t’ kecil di sana. Pergi mengembara, melepaskan rasa, memutus ketergantungan dan memandirikan diri. Mencoba untuk percaya bahwa potensi yang ada dalam diri tiap manusia kelewat besar ketimbang dihadapi dengan ketakutan yang berlebihan hingga tak bisa makan.

Beberapa kawan-kawan gw masih saja menyembahnya. Nggak cuma di tempat kerja lama gw, tapi di kantor-kantor lain, di semua intitusi yang penuh dengan nama tuhan dengan ‘t’ kecil. Gw memang pergi meninggalkan tempat itu, gw mengadu ke Tuhan yang sesungguhnya, Tuhan yang dari kecil gw diajarin sama orang tua kalo Dia itu Zat yang Maha Suci, Zat yang Maha Segalanya, Pengasih dan Penyayang. Sekat yang tipis dan tak berjarak antara kita dengan-Nya.

Dan…

Di luar gw lakonin omongan tuhan yang gw ajak ngobrol di pantry itu, sementara Tuhan yang selama ini gw sembah nggak pernah menjawab doa-doa gw secara verbal. Tuhan beneran itu malah menelusupkan satu rasa yang bikin gw selalu bersyukur akan bentuk kehidupan yang kelewat luas, kelewat indah untuk dipenuhi dengan hal-hal “keputusasaan dan keluhan-keluhan”.

Ya Allah… Ya Rabbi, maaf bilamana ternyata saya salah ngobrol sama tuhan kecil itu…

Terimakasih karena Engkau telah mengirimku kedunia ini melalui rahim seorang ibu yang begitu penyabar dan menyayangiku
..
Terimakasih karena Engkau masih menghadirkan orang-orang yang berjiwa besar disaat yang lainya memalingkan wajah dariku

Terimakasih atas cinta dan sayang yang Engkau telusupkan melalui hati seorang perempuan ciptaan-Mu untukku…
Terimakasih Ya Rabb..

One Comment leave one →
  1. Allysha permalink
    Mei 19, 2012 10:38 AM

    waahhh blog nya bagus banget!!

    bermanfaat bagi yang membacanya.

    Semoga amal ibadah mas Bush diterima di sisi-NYA. aaamiiin
    #gak hanya untuk orang yg sudah meninggal saja kan# ting*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: